Memandangkan apa yang kita ketahui mengenai tempoh inkubasi dan mekanisme penyebaran coronavirus, kenapa pegawai dan pakar awam menunjuk kepada ujian dan ujian kit sebagai kritikal untuk usaha pembendungan itu? Dengan kata lain, bagaimanakah pengujian membantu di sini?


Jawapan 1:

Kerana ia juga sejuk dan musim selesema. Jika koronavirus adalah satu-satunya penyakit yang menyebabkan gejala demam dan batuk, maka ujian tidak diperlukan. Tetapi terdapat lusinan virus lain yang lebih berbahaya semasa beredar menyebabkan gejala yang sama. Influenza A dan B masih berkuatkuasa sepenuhnya. Pneumonia dan bronkitis ada di sini. Dan untuk mengelakkan masalah lebih lanjut, banyak bidang yang mula mengalami alergi menyebabkan gejala pernafasan.

Semua yang dikompaun oleh hakikat bahawa coronavirus mempunyai tetesan inkubasi dan tingkap virus yang panjang dan kadar kematian orang tua menjadi 10x selesema, bermakna bahawa tanpa ujian untuk memberitahu orang ramai untuk pulang ke rumah, mengambil ubat yang sejuk, dan kembali untuk bekerja dalam masa 2 hari, sebaliknya kita harus memberitahu mereka untuk pulang ke rumah selama 7 hari (tetingkap virus penumpahan) dan semua kenalan dekat mereka perlu diberitahu untuk pemantauan gejala selama 14 hari.

Oleh itu, dengan mudah, tanpa ujian yang sedia ada, mengalirkan ekonomi dari orang yang harus tinggal di rumah dari kerja untuk tempoh masa yang panjang supaya mereka tidak menjangkiti orang lain dan meletakkan orang-orang di masyarakat kita di atas umur 50 tahun untuk risiko kematian sangat besar.

Ini adalah kadar kematian terkini oleh kumpulan umur berbanding dengan selesema.


Jawapan 2:

Caranya adalah untuk mendapatkan faktor penularan di bawah 1.0 (tambahan setiap orang yang dijangkiti), dan cara terbaik untuk melakukan itu adalah mengambil langkah berjaga-jaga yang khusus dengan mereka yang dijangkiti. Jadi, kita perlu tahu siapa yang dijangkiti. Ini amat penting kerana banyak yang dijangkiti adalah gejala atau gejala untuk sebahagian besar penyakit mereka!